Cari Blog Ini

Selasa, 29 September 2015

JALAN LAIN KE MEKAH 127 - NOVEL GRATIS

Tok tok tek tek tek…!!!
Keras pintu kamar 999 di ketok orang.
“Tak sopan banget, siapa sich!”  gerutuku
Dasar kamar kelas miskin, ngebangunin orang tidur aja kaya ngelemparin maling.  Coba kalau aku di kamar atas atau kamar VIP lainnya, pastideh lain ceritanya.  Ngebanguninnya aja pelan-pelan sambil ngebungkuk-bungkuk.  Yah… nasib-nasib.
Tok tok tek tek tek…!!!
Kembali kudengar ketukan pintu.  Makin keras aja.
“Aduuuh ada apa sich?”  Gerutuku sambil bangkit dari tempat tidur.
Kuintip orang di balik pintu.  Kayanya pelayan hotel.  Nampak dari seragam yang di kenakannya.
            “What…?”  tanyaku sebisanya.  Mungkin dia merasa lucu dengan bahasa inggrisku.  Seperti aku merasa lucu ketika mendengar jawabannya.
            “Fly fly…!”  jawabnya sambil memberi isyarat dengan tangannya seperti kapal terbang gitu.  Tapi, aku cukup paham jika maksudnya aku harus terbang.
            “Now…now…!!!”  tambahnya
            “Yess… yesss…!”  Jawabku sambil mengangguk beberapa kali
            Dia pergi
            Aku segera berkemas
            Tak sempat mandi 
            Apalagi sarapan
            Hanya cuci muka
            Yang ada dalam pikiranku, takut ketinggalan. Bisa berabe nanti.
            Ce-klek…, pintu kamar aku tutup.  Selamat tinggal, batinku.  Bersamamu, malamku sungguh melelahkan.  Bersamamu, malamku sungguh menakutkan.  Bersamamu malamku penuh makna.  Tapi, inilah hidup, pengalaman emang mahal harganya.
            Kulewati deretan kamar-kamar ini. Menuju Lobby Hotel. Di depan kamar 991 aku terhenti sesaat.  Terlintas dalam benakku, kamar yang menjadi saksi bisu kepedihan dan perjuangan para TKW Indonesia.  Oh… sungguh…, kenapa ini mesti terjadi pada perempuan-perempuan bangsaku.  Terenyuh hati ini.  Amarah dan marah rasanya.
            Kusentakkan kakiku.  Agar kesadaranku kembali 
Kukepalkan tanganku.  Agar usir iba kamar 991
            Kulalui lorong sepi hingga akhirnya aku sampai di Lobby hotel.
            Benar, ternyata teman-temanku yang lain telah menunggu.  Bahkan sebagian mereka nampak kesal.  Mungkin karena cape menungguku.  Atau pengaruh kejadian-kejadian semalam.
            “Aliii… cepetan Al?”  Teriak salah seorang dari mereka
            “Iya, darimana aja sih kamu?”  Tambah yang lainnya
            “Oh maaf… maaf…!!?”  sambutku menyadari akan keterlambatanku
            “Iya Ai, kami udah cukup lama menunggu loh?!”  Bisik Shafiya ketika aku duduk di sampingnya.
            “Iya maaf, eh… gimana tidurmu Fi, nyenyak?”  sambungku mencoba mengalihkan pembicaraan

            “Ah boro-boro nyenyak, mo tidur aja susah, gelisah terus”

Visi dan Misi Pesantren Blogger: Menjadi komunitas Blogger Santri Pengusaha yang beribadah dengan Ngeblog Nyantri Wirausaha. email pengelola: pesantrenblogger@gmail.com Blog: www.pesantrenblogger.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar