Cari Blog Ini

Senin, 28 September 2015

JALAN LAIN KE MEKAH 102 - NOVEL GRATIS

“Ya pastilah, lagian apa untungnya bohong soal ginian, ngasih duit juga sebatas ongkos saja”
“Aneeh, kalau begitu kenapa yaa?”  tambah Fuad yang kayanya keheranan gituh.
“Tahulah, tapi, rasanya ada hubungannya dengan seponsorku”  kataku agak keceplosan.  Apa untungnya aku bilang gini pada Fuad.  Tapi tetap saja aku sempat  berpikir jika Pak Amir punya hubungan dengan ibu Diyah masalah misteri debu Gunung Galunggung.  Sebab waktu itu aku sempat mendengarnya mereka berdua menyebut-nyebut Gunung Galunggung.  Siapa tahu.  Ketambah lagi cerita-cerita engkong kumis.  Apa mungkiin…?
“Maklsud loee…?”  tanya Fuad kemudian.  Di tanya kaya gini aku bingung menjawabnya.  Tak mungkin kan aku cerita-cerita yang belum pasti.  Apalagi ini masalah debu galunggung.  Waaah… bisa di tertawain aku.  Atau bisa jadi fitnaaahh…
“Ya yaa… maksudnya, jika aku cepet terbang pastidech orang-orang kampung jadi percaya pada ibu Diyah dan akibat dia akan banyak pasiennya, begituuu….”  Jawabku mencoba mencari-cari jawaban yang tepat
“Ohhh begonoo… kirain ada hubungan apaan?”
“Maksud loe?” 
“Kirain ada hubungan selingkuh atau apaan gitu?”
“Oh… ngeres aja loe tuh pikiran”
“Abis hubungan apa lagii?”
“Makanya pikir dulu, baru ngomong…!”
“Iyaa…, tauuu, alasan loe mungkin juga tuh?”
“Eh ehh… pada ngobrol apaan nihh, mau pada mandi kagaa`?”  Tanya Fatah sambil mengeringkan rambutnya dengan handuk.  Rupanya dia telah mandi duluan.
“Eh iyaa, sampe lupa”
“Cepetan tuuh, entar keburu antrii lagii…!”
“Iya… aku duluan ahh…!”  sambutku sambil berdiri, ambil handukl, sabun dan sikat gigi, terus ke kamar mandi.  Eh.. cerita lagii…,  Ga` apa-apa kan?.  Di sini, di tempat penampungan kaya gini, yang namanya sabun, sampo, pasta gigi, jika tak ingin di pakai oleh oranglain maka harus di sembunyikan, jika tidak waah bisa dua hari habis.  Mulanya aku biasa saja sesama temen, tapi, lama kelamaan saat aku tak punya uang, repot juga kan, ya udah aku sembunyiin aja biar amaan.  He he he…

                                                *******


Kembali aku, Fatah, Fuad dan temen-temen yang lain menelusuri jalan penampungan-kantor , demikian kami biasa menyebutnya.  Karena hampir tiap hari kami menelusuri jalan ini.  Bukan, bukan karena tak ada jalan lainnya, tapiii…, jalan inilah yang terdekat dan tidak terlalu banyak kendaraan lewat.  Plus… toko-tokonya juga jarang.  Parah banget ga` sich, jika kami lewat di komplek pertokoan, kadang, bikin sakit hati, iriii…, yah kerasa banget jadi orang miskinnya.  Makanya, aku pilih lewat sini aja.  Adem.  Ga` bikin pikiran macem-macem.  

Visi dan Misi Pesantren Blogger: Menjadi komunitas Blogger Santri Pengusaha yang beribadah dengan Ngeblog Nyantri Wirausaha. email pengelola: pesantrenblogger@gmail.com Blog: www.pesantrenblogger.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar