Cari Blog Ini

Senin, 28 September 2015

JALAN LAIN KE MEKAH 100 - NOVEL GRATIS

“Oh yaa, mari kong”  sambutku agak ngemplong karena ketakutan yang aku bayangkan ketika melihat engkong kumis ternyata tidak benar.  Semuanya aman-aman saja.  Lancar gituu…
“Mari marii…!”
Di penampungan, sebagian teman-teman masih tidur, sebagian yang lainnya sudah bangun.  Seperti biasanya, macem-macem saja yang mereka lakukan.  Ada yang bikin teh, bikin mie, ngopi atau ngeteh, bahkan, ada yang mengintip kamar mandi, apakah kosong dari aktifitas keluarga engkong kumis atau tidak. Gak enak kan kalau mendahului atau tubrukan gituh, salah-salah di curigai mau ngintip empo Hindun lagi.  Berabe nanti.  Penampungan bisa geger lagi.
“Ad, minta kopinya dong”  sapaku pada Fuad yang kelihatan sedang menikmati secangkir kopi kapal api, kaya nikmat banget gitu.
“Tuh, masih sebungkus lagi, seduh aja…!”  jawab Fuada sambil menyeruput kopi di tangannya.  Aduuuh bikin lupadech. Ah kadang lupa makan jika udah ngopi kaya gitu.  Paling tiba-tiba perutnya mules minta di isi.
“Mana Ad?”  Tanyaku belum jelas
“Itu di bawah ranselku”
“Oh yaa, makasih yaa..”
“Airnya masih ada?”   Sambil berharap air panas yang di masak sahabatku ini masih tersisa.  Bukan apa-apa, jika harus masak lagi rasanya kurang sabar.  Nunggunya kaya lama banget. 
“Cobadeh kamu lihat, tadi sih masih, di atas kompor”
“Siiip laah….”
Kemudian aku menyeduh kopi.  Aku aduk beberapa kali hingga berbuih, putih. Berasap, wuiihh…  Aromanya aja masuk ke hidung membangkitkan gairah.  Ngopi gitu loh.  Tahunich.  Masih muda aku sudah kecanduan kopi.  Di kampungku sich, yang pantas kecanduan kopi itu kayanya cuma kakek-kakek saja, akibatnya jika ada orang-orang muda yang senang ngopi, apalagi sampai kecanduan, waah pastideh di bilangin, “kaya kakine bae…!?” ( seperti kakek-kakek saja}
“Wah kopinya enak banget Ad…”  Gumamku setelah dapat menikmati kopi buatan Ali Ahmad.  Yah rasa kopi yang dengan takaran yang khas, tak mantap rasanya jika ngopi hasil racikan orang laian.  Bukan apa-apa, kalau bikin sendiri tuh racikannya kaya pas banget.  Yah semacam ada ukuran pas yang tersimpan di alam bawah sadarku.  Mau di taker pake sendok kek, atau pakai apa kek, atau di tuangkan langsung dari toples kopi atau gulanya langsung, sama saja, racikannya selalu pass. He he he… kok jadi ngomongin masalah kopi sih.
Biarin…, enjoy aja lagiii… lagi inget niihh…
Eh…, ngomong-ngomong masalah kopi, aku jadi inget seorang temen spesialku.  Katakanlah kekasihku.  Setiap kali aku ngopi selalu saja inget Fina.  Fina Finaa… lagi ngapain kamu Fiiin…?  Kenapa kita terpisah begitu jauh.  Dapatkah kita bersama lagi.  Kejam benar dunia, kejam benar kemiskinan, memisahkan kita yang saling mencintai.
Senja itu, aku dan Fina naik kereta senja. Membelah gunung menyusuri pesawahan.  Memandang langit menysusuri bumi.  Gemeretak kereta dan deru mesin membentuk irama khas pecahkan kesunyian. 

Visi dan Misi Pesantren Blogger: Menjadi komunitas Blogger Santri Pengusaha yang beribadah dengan Ngeblog Nyantri Wirausaha. email pengelola: pesantrenblogger@gmail.com Blog: www.pesantrenblogger.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar